Sudah Siapkah ketika Orangtua Kita Berkata Jujur?

Kemarin lalu, saya bertakziah mengunjungi salah seorang kerabat yang sepuh. Umurnya sudah 93 tahun. Beliau adalah veteran perang kemerdekaan, seorang pejuang yang shalih serta pekerja keras. Kebiasaan beliau yang begitu hebat di usia yang memasuki 93 tahun ini, beliau tidak pernah meninggalkan shalat berjamaah di masjid untuk Maghrib, Isya dan Shubuh.

Qadarallah, beliau mulai menua dan tidak mampu bangun dari tempat tidurnya sejak dua bulan lalu. Sekarang beliau hanya terbaring di rumah dengan ditemani anak-anak beliau. Kesadarannya mulai menghilang. Beliau mulai hidup di fase antara dunia nyata dan impian. Sering menggigau dan berkata dalam tidur, kesehariannya dihabiskan dalam kondisi tidur dan kepayahan.

Anak-anak beliau diajari dengan cukup baik oleh sang ayah. Mereka terjaga ibadahnya, berpenghasilan lumayan, dan akrab serta dekat. Ketika sang ayah sakit, mereka pun bergantian menjaganya demi berbakti kepada orangtua.

Namun ada beberapa kisah yang mengiris hati; kejadian jujur dan polos yang terjadi dan saya tuturkan kembali agar kita bisa mengambil ibrah.

Terkisah, suatu hari di malam lebaran, sang ayah dibawa ke rumah sakit karena menderita sesak nafas. Malam itu, sang anak yang kerja di luar kota dan baru saja sampai bersikeras menjaga sang ayah di kamar sendirian. Beliau duduk di bangku sebelah ranjang. Tengah malam, beliau dikejutkan dengan pertanyaan sang ayah,

“Apa kabar, pak Rahman? Mengapa beliau tidak mengunjungi saya yang sedang sakit?” tanya sang ayah dalam igauannya.

Sang anak menjawab, “Pak Rahman sakit juga, Ayah. Beliau tidak mampu bangun dari tidurnya.” Dia mengenal Pak Rahman sebagai salah seorang jamaah tetap di masjid.

“Oh…lalu, kamu siapa? Anak Pak Rahman, ya?” tanya ayahnya kembali.

“Bukan, Ayah. Ini saya, Zaid, anak ayah ke tiga.”

“Ah, mana mungkin engkau Zaid? Zaid itu sibuk! Saya bayar pun, dia tidak mungkin mau menunggu saya di sini. Dalam pikirannya, kehadirannya cukup digantikan dengan uang,” ucap sang ayah masih dalam keadaan setengah sadar.

Sang anak tidak dapat berkata apa-apa lagi. Air mata menetes dan emosinya terguncang. Zaid sejatinya adalah seorang anak yang begitu peduli dengan orangtua. Sayangnya, beliau kerja di luar kota. Jadi, bila dalam keadaan sakit yang tidak begitu berat, biasanya dia menunda kepulangan dan memilih membantu dengan mengirimkan dana saja kepada ibunya. Paling yang bisa dilakukan adalah menelepon ibu dan ayah serta menanyakan kabarnya. Tidak pernah disangka, keputusannya itu menimbulkan bekas dalam hati sang ayah.

Kali yang lain, sang ayah di tengah malam batuk-batuk hebat. Sang anak berusaha membantu sang ayah dengan mengoleskan minyak angin di dadanya sembari memijit lembut. Namun, dengan segera, tangan sang anak ditepis.

“Ini bukan tangan istriku. Mana istriku?” tanya sang ayah.

“Ini kami, Yah. Anakmu.” jawab anak-anak.

“Tangan kalian kasar dan keras. Pindahkan tangan kalian! Mana ibu kalian? Biarkan ibu berada di sampingku. Kalian selesaikan saja kesibukan kalian seperti yang lalu-lalu.”

Dua bulan yang lalu, sebelum ayah jatuh sakit, tidak pernah sekalipun ayah mengeluh dan berkata seperti itu. Bila sang anak ditanyakan kapan pulang dan sang anak berkata sibuk dengan pekerjaannya, sang ayah hanya menjawab dengan jawaban yang sama.

“Pulanglah kapan engkau tidak sibuk.”

Lalu, beliau melakukan aktivitas seperti biasa lagi. Bekerja, shalat berjamaah, pergi ke pasar, bersepeda. Sendiri. Benar-benar sendiri. Mungkin beliau kesepian, puluhan tahun lamanya. Namun, beliau tidak mau mengakuinya di depan anak-anaknya.

Mungkin beliau butuh hiburan dan canda tawa yang akrab selayak dulu, namun sang anak mulai tumbuh dewasa dan sibuk dengan keluarganya.

Mungkin beliau ingin menggenggam tangan seorang bocah kecil yang dipangkunya dulu, 50-60 tahun lalu sembari dibawa kepasar untuk sekadar dibelikan kerupuk dan kembali pulang dengan senyum lebar karena hadiah kerupuk tersebut. Namun, bocah itu sekarang telah menjelma menjadi seorang pengusaha, guru, karyawan perusahaan; yang seolah tidak pernah merasa senang bila diajak oleh beliau ke pasar selayak dulu. Bocah-bocah yang sering berkata, “Saya sibuk…saya sibuk. Anak saya begini, istri saya begini, pekerjaan saya begini.” Lalu berharap sang ayah berkata, “Baiklah, ayah mengerti.”

Kemarin siang, saya sempat meneteskan air mata ketika mendengar penuturan dari sang anak. Karena mungkin saya seperti sang anak tersebut; merasa sudah memberi perhatian lebih, sudah menjadi anak yang berbakti, membanggakan orangtua, namun siapa yang menyangka semua rasa itu ternyata tidak sesuai dengan prasangka orangtua kita yang paling jujur.

Maka sudah seharusnya, kita, ya kita ini, yang sudah menikah, berkeluarga, memiliki anak, mampu melihat ayah dan ibu kita bukan sebagai sosok yang hanya butuh dibantu dengan sejumlah uang. Karena bila itu yang kita pikirkan, apa beda ayah dan ibu kita dengan karyawan perusahaan?

Bukan juga sebagai sosok yang hanya butuh diberikan baju baru dan dikunjungi setahun dua kali, karena bila itu yang kita pikirkan, apa bedanya ayah dan ibu kita dengan panitia shalat Idul Fitri dan Idul ‘Adha yang kita temui setahun dua kali?

Wahai yang arif, yang budiman, yang penyayang dan begitu lembut hatinya dengan cinta kepada anak-anak dan keluarga, lihat dan pandangilah ibu dan ayahmu di hari tua. Pandangi mereka dengan pandangan kanak-kanak kita. Buang jabatan dan gelar serta pekerjaan kita. Orangtua tidak mencintai kita karena itu semua. Tatapilah mereka kembali dengan tatapan seorang anak yang dulu selalu bertanya dipagi hari, “Ke mana ayah, Bu? Ke mana ibu, Ayah?”

Lalu menangis kencang setiap kali ditinggalkan oleh kedua orangtuanya.

Wahai yang menangis kencang ketika kecil karena takut ditinggalkan ayah dan ibu, apakah engkau tidak melihat dan peduli dengan tangisan kencang di hati ayah dan ibu kita karena diri telah meninggalkan beliau bertahun-tahun dan hanya berkunjung setahun dua kali?

Sadarlah wahai jiwa-jiwa yang terlupa akan kasih sayang orangtua kita. Karena boleh jadi, ayah dan ibu kita, benar-benar telah menahan kerinduan puluhan tahun kepada sosok jiwa kanak-kanak kita; yang selalu berharap berjumpa dengan beliau tanpa jeda, tanpa alasan sibuk kerja, tanpa alasan tiada waktu karena mengejar prestasi.

Bersiaplah dari sekarang, agar kelak, ketika sang ayah dan ibu berkata jujur tentang kita dalam igauannya, beliau mengakui, kita memang layak menjadi jiwa yang diharapkan kedatangannya kapan pun juga. [Rahmat Idris]

Smoga mnjadi bahan renungan dan pembelajaran. (Hilman Rosyad S.)

Ulama dan Akhlaq

Imam Adz-Dzahabi berkata: “Penuntut ilmu yang datang di majelis Imam Ahmad 5.000 orang atau lebih, 500 menulis hadits, sedangkan sisanya duduk untuk mempelajari akhlaq dan adab beliau”.
(Syiar A’lamunnubala’:11/316).

Berkata Abu Bakar Bin Al-Muthowi’i: “Saya keluar masuk di rumah Abu Abdillah (Imam Ahmad Bin Hambal) selama 12 tahun sedangkan beliau sedang membacakan kitab Musnad kepada anak²nya. Dan selama itu saya tidak pernah menulis satu hadits pun dari beliau, hal ini disebabkan karena saya datang hanya untuk belajar akhlaq dan adab beliau”.
(Siyar A‘lamunNubala’:11/316).

Berkata Sufyan bin Sa’id Ats-Tsauri-rohimahulloh-: “Mereka dulu tidak mengeluarkan anak-anak mereka untuk mencari ilmu hingga mereka belajar adab dan dididik ibadah hingga 20 tahun”.
(Hilyatul-Aulia Abu Nuaim 6/361).

Berkatalah Abdullah bin Mubarak-rohimahulloh-: “Aku mempelajari adab 30 tahun dan belajar ilmu 20 tahun, dan mereka dulu mempelajari adab terlebih dahulu baru kemudian mempelajari ilmu”. (Ghayatun-Nihayah fi Thobaqotil Qurro 1/446).

Dan beliau juga berkata: “Hampir-hampir adab menimbangi 2/3 ilmu”. (Sifatus-shofwah Ibnul-Jauzi 4/120).

Al-Khatib Al-Baghdadi menyebutkan sanadnya kepada Malik bin Anas, dia berkata bahwa Muhammad bin Sirrin berkata (-rohimahulloh-): “Mereka dahulu mempelajari adab seperti mempelajari ilmu”. (Hilyah: 17. Jami’li Akhlaqir-Rawi wa Adabis-Sami’ 1/49).

Berkata Abdulloh bin Mubarok: “Berkata kepadaku Makhlad bin Husain-rohimahulloh-: “Kami lebih butuh kepada adab walaupun sedikit drpd hadits walaupun banyak”.
(Jami’ li Akhlaqir-Rawi wa Adabis-Sami’ 1/80).

Mengapa demikian ucapan para ‘Ulama tentang adab? Tentunya karena ilmu yg masuk kepada seseorang yg memiliki adab yg baik akan bermafaat baginya & kaum muslimin.

Berkata Abu Zakariya Yaha bin Muhammad Al-Anbari-rohimahulloh-:
“Ilmu tanpa adab spt api tanpa kayu bakar sedangkan adab tanpa ilmu spt jasad tanpa ruh”. (Jami’ li Akhlaqir-Rawi wa Adabis-Sami’ 1/80)

Saya pernah menyampaikan ini di beberapa kesempatan pertemuan bahwa ilmu tanpa didahului adab, ia lemah, bagai orang buta dan bahkan percuma. Kepintaran yang diperolehnya justru menggelincirkan diri sendiri dan berdampak kerusakan kepada orang lain.

Bagi insan muslim, mukmin, muslih, muhsin.. akhlaq yang baik adalah wajib. Itulah kenapa rasul sawa mengisyaratkan “Qul khairan aw liyasmuth”, karena akhlaq ucapan yang baik didengarkan oleh seluruh manusia. Dan beginilah bagaimana cara berdakwah mendahulukan kebaikan menuju tahapan-tahapan kebenaran.

Mempelajari dan berakhlaq yang baik bahkan menurut ulama mendahului pentingnya berilmu itu sendiri. Rasulullaah shalallaahualayhi wasallaam telah mencontohkan, sebelum diutus menjadi rasul beliau terlebih dahulu meneladankan akhlaqul kariimah selama 40 tahun hingga beliau wafat.

Wallaahualam bishawab. (Tebet, A.H 10/10/2014)

Memberi dan Berbagi Arti

Setiap orang yang hadir dalam kehidupan, akan silih berganti datang dan pergi. Kita bisa memilih siapa yang akan menjadi teman sejati, siapa yang akan kita biarkan meninggalkan kehidupan kita dengan arti. Lihatlah, sebenarnya baik buruk adalah persepsi, sejatinya mereka mengajarkan hikmah manis pahitnya kehidupan. Seperti Allah mengisyaratkan bahwa hidup dan mati bagi mukmin itu sama saja. Yang terpenting bagiNya adalah Ia ingin mengetahui siapa diantara kita yang paling (sungguh-sungguh selalu) baik disetiap sikap. liyabluwakum ayyukum ahsanu ‘amala…

Setiap insan adalah guru, ia mengajarkan hal yang berbeda kepada kita. Ketika kita meminta kesabaran dan kekuatan, Allah memberi kita ujian bertubi agar menjadikan kita tangguh. Ketika kita memohon kebijaksanaan, Allah memberikan segernap masalah untuk dipecahkan. Ketika kita memohon keberanian, Allah memberikan situasi berbahaya untuk diatasi. Ketika kita memohon sebuah cinta, Allah memberikan orang-orang bermasalah untuk dibantu.

Kita mungkin merasa tak pernah menerima apa yang kita pinta, tapi lebih dari itu, Ia faham betul apa yang kita butuhkan.

Wahai diri, sampaikan kepadaNya, kepada semua orang … betapa bersyukurnya engkau memiliki mereka, orang-orang terkasih, yang kau cintai tanpa syarat. Betapa indahnya hidup ini mengenal siapa saja yang menjalinmu atas nama kebaikan dan cinta. Allahu rahmaan, rahiim..

Kepada engkau yang mencintaiku.. Seperti lirik “So soon” yang dibawakan Maher Zain di bawah ini, entah mengapa bait-baitnya mengisyaratkan makna yang begitu mendalam bagi diri ini. Terasa begitu terlalu indah hidup ini untuk tidak berbagi. Terlalu indah hidup ini untuk tidak memberi arti. Terlalu indah hidup ini untuk tidak mengenang setiap insan yang pernah singgah dan pergi, apapun itu ia telah berjasa memberikan arti, yang membuat diri kita menghebat hingga kini. :)

Bagi sesiapa saja yang harus move on karena telah ditinggalkan, baik secara suka rela maupun terpaksa.. sampaikan lirik ini padanya .. tentu dengan lapis-lapis doa.

Bagi sesiapa saja yang orang terkasihnya masih dalam dekapan, berikan tanpa lelah yang terbaik untuknya. Dekaplah, dekaplah. Jangan sampai tersia. :)

(Tebet, A.H 08/10/2014)

“So Soon”

Every time I close my eyes I see you in front of me
I still can hear your voice calling out my name
And I remember all the stories you told me
I miss the time you were around [x2]
But I’m so grateful for every moment I spent with you
‘Cause I know life won’t last forever

You went so soon, so soon
You left so soon, so soon
I have to move on ’cause I know it’s been too long
I’ve got to stop the tears, keep my faith and be strong
I’ll try to take it all, even though it’s so hard
I see you in my dreams but when I wake up you are gone
Gone so soon

Night and day, I still feel you are close to me
And I remember you in every prayer that I make
Every single day may you be shaded by His mercy
But life is not the same, and it will never be the same
But I’m so thankful for every memory I shared with you
‘Cause I know this life is not forever

You went so soon, so soon
You left so soon, so soon
I have to move on ’cause I know it’s been too long
I’ve got to stop the tears, keep my faith and be strong
I’ll try to take it all, even though it’s so hard
I see you in my dreams but when I wake up you are gone

There were days when I had no strength to go on
I felt so weak and I just couldn’t help asking: “Why?”
But I got through all the pain when I truly accepted
That to God we all belong, and to Him we’ll return, ooh

You went so soon, so soon
You left so soon, so soon
I have to move on ’cause I know it’s been too long
I’ve got to stop the tears, keep my faith and be strong
I’ll try to take it all, even though it’s so hard
I see you in my dreams but when I wake up you are gone
Gone so soon

Memang Begitulah Abu Al Hasan (Ali bin Abu Thalib)

Semua tahu, Ali Ra dan Muawiyah Ra terlibat perselisihan berkepanjangan. Perang Shiffin, Tahkim, dan sejumlah peristiwa lainnya menjadi saksi pilu gejolak hubungan keduanya.

Apapun alasan dan kondisi yang melatari perselisihan tersebut, Muawiyah tidak pernah berhenti mengagumi dan menaruh hormat sangat mendalam kepada sosok Ali bin Abu Thalib.

Beberapa saat setelah Ali syahid dibunuh Khawarij, Muawiyah kedatangan seorang tamu penting. Dia adalah Dhirar bin Dhamrah al-Kinani, salah seorang terdekat sekaligus pengikut setia Ali.

Sesaat kemudian Muawiyah berkata, “Jelaskan padaku, bagaimana sosok Ali menurutmu?!” Dhirar menjawab, “Kalau Amirul Mu’minin sudi, maafkan aku untuk tidak menjawabnya.” Muawiyah membalas singkat, “Tidak bisa!”

Dhirar berkata lirih, “Jika memang harus, maka baiklah, aku akan jelaskan, ‘Demi Allah, Ali adalah seorang yang berpandangan jauh, pendiriannya teguh, kata-katanya ringkas dan jelas, kebijakannya adil, ilmunya memancar dari sekujur tubuh, hikmahnya mengalir dari segala sisi.

Dia sangat menjaga jarak dari dunia dan keindahannya, tapi begitu merindukan malam dan kesunyiannya.

Demi Allah, derai air mata Ali kerap mengalir, pikirannya tenggelam dalam perenungan panjang. Ia selalu mengevaluasi diri dan berbicara dengan hatinya sendiri. Ia begitu suka berpakaian sederhana dan makan apa adanya.

Demi Allah, Ali selalu menempatkan dirinya sama seperti kami. Dia meminta kami duduk begitu dekat dengannya, apabila kami mengunjungi. Dia selalu menjawab, bila kami bertanya.

Akan tetapi, meski begitu dekat, kami jerih berbalas kata dengannya, karena wibawanya yang begitu hebat.

Senyuman Ali ibarat untaian mutiara yang indah tersusun. Dia sangat menghargai orang yang taat beragama dan begitu menyayangi orang-orang miskin. Orang kuat tidak dapat berharap akan kebatilannya. Sedang orang lemah tidak mungkin kehilangan harapan akan keadilannya.

Aku bersaksi atas nama Allah, aku pernah melihat langsung apa yang dilakukannya. Kala itu, malam sudah begitu larut dan bintang-bintang di langit pun hanya sesekali tampak berkedip.

Aku melihat sosok tubuh Ali bergerak ke kanan dan ke kiri di tempat shalatnya, sembari tangannya menggenggam janggut. Ia tampak terguncang seperti orang kesakitan karena  terkena sengatan binatang berbisa. Dia menangis tersedu-sedu selayaknya orang menahan pilu. Aku pun seakan-akan saat ini masih mendengar suaranya berucap, ‘Ya Rabb, ya Rabb…,’ ia mengadu kepada-Nya.

Selang beberapa saat kemudian, dia berkata, seolah-olah berdialog dengan dunia, ‘Wahai dunia, apakah engkau mau menipuku, atau engkau ingin aku jatuh dalam pelukanmu? Itu mustahil, itu mustahil. Goda saja orang lain, jangan aku, karena aku telah menceraikanmu dengan talak tiga. Dunia! Umurmu terlalu pendek, keindahanmu terlalu hina, dan kebesaranmu terlalu rendah. Ah, betapa sedikitnya bekal yang kumiliki, padahal perjalananku begitu jauh dan jalan pun teramat terjal.'”

Mendengar penjelasan Dhirar yang begitu mengharu biru, Muawiyah pun tak kuasa menahan emosi. Ia menangis sangat hebat, hingga air matanya bercucuran membasahi janggutnya. Muawiyah terus berusaha menyeka air matanya dengan ujung kainnya sendiri, lalu berkata:

“Memang begitulah Abu al-Hasan (Ali), semoga Allah mengasihinya. “

Muawiyah lalu berkata lagi kepada Dhirar, “Lantas, seperti apa perasaanmu kepadanya saat ini, wahai Dhirar?”

Dhirar menjawab lirih, “Seperti perasaan seorang ibu yang menyaksikan anak semata wayangnya dibunuh di atas pangkuannya sendiri. Air matanya tidak mungkin berhenti mengalir dan kesedihannya pun tak akan pernah pupus.”

(Ibn Qudamah, ar-Riqqah wa al-Buka’, 197-198)

Siroh Club Indonesia

Petani – Guru

Anak saya bisa-bisanya nyeletuk, “kok petani itu tua-tua, ya, Pak?”. Mungkin karena dia memperhatikan usiatetangga-tetangganya yang jadipetani. Kalau masih muda, biasanya bukan petani. Entah buruh seperti bapaknya, entah pedagang seperti pamannya, entah profesi yang lain.

Saya penasaran, apa yang dipikirkannya. “Emang kenapa, Zu?””sawahnya luasss, kalau sudah tua, bukannya capek? Nanti kalau meninggal, siapa yang menanam padi?”Kekhawatiran yang beralasan. Mungkin karena Zuhdi kadang mencuri dengar pembicaraan Bapaknya.

Sebelumnya, saya memang sempat bergosip dengan tetangga yang umumnya berprofesi petani. Mereka mengeluh. Sulit sekali mencari tenaga tani sekarang. Untuk buruh tanam, tinggal ada satu grup berisi lima orang nenek. Utuk grup membajak, cuma ada dua orang kakek. Kalau mereka semua sudah kundur kepada Gustinya, apa masih ada yang dinamakan petani?

Beginilah akibatnya bila sebuah profesi semata-mata dikaitkan dengan rejeki. Ada atau tidaknya orang yang memilih profesi tersebut, ditentukan oleh banyak tidaknya pundi-pundi. Buruh tani adalah salah satu contohnya. Berapa sih yang diterima buruh tani? Sedikiiiit! Sehari paling 10 ribu plus beberapa bungkus supermie sebagai upah. Masa tanamnya setiap 3 sampai 4 bulan. Dalam periode itu, tidak setiap hari mereka dikontrak. Untuk jaman ini, uang sebesar itu bisa buat apa?

Dengan kondisi begitu, profesi petani saya golongkan dalam profesi yang terancam punah dan harus dilindungi.

Nah, bagaimana dengan profesi guru? Bila paradigmanya masih sekitar pundi-pundi, beberapa tahun lagi, profesi ini pun akan punah. “Sekarang masih banyak, kok. Itu masih pada ngantri…”. Menurut opini saya, ini cuma karena masih banyak saudara kita yang belum sejahtera. Untuk umat yang begini, dalam paradigma penghasilan semata, profesi guru masih berada dalam status “jauh lebih baik dari pada tidak berprofesi”. Tunggu saja beberapa tahun lagi. “Yen ana rejaning jaman”, saat bangsa ini sudah makmur, bila profesi ini masih dipandang sebagai sumber pendapatan, insyaAllohakan punah. Karena memang secara alamiah, profesi ini bukan profesi untuk hidup. Seperti kata Bapak Pendidikan,”diurip-urip, dudu dianggo urip”(-dihidupkan, bukan untuk hidup), ini adalah profesi penuh pengorbanan.

Dalam kasus petani, solusinya cukup sederhana. Tingkatkanlah kesejahteraan petani. Secara alamiah, orang akan berbondong-bondong menjadi petani. Selesai. Caranya bagaimana… bukan pokok bahasan cerita ini.

Namun dalam kasus guru, tidak bisa semudah itu. Meningkatkan kesejahteraan guru hanya secara finansial tidak lantas menghidupkan ghirah per-guru-an. Apalagi bilacaranya dilakukan dengan pelecehan seperti TUNJANGAN SERTIFIKASI GURU. Yang akan semakin besar dengan cara itu adalah semangat berprofesi sebagai guru.

Apa bedanya? Sejak dahulu kala, orang-orang yang berkhidmat sebagai pengajar, yang mengabdikan diri untuk ilmu, tidak pernah berasal dari golongan yang silau terhadap harta. Masih ada pemeo dalam golongan santri bahwa mereka belajar supaya bisa mengajar.

Dalam kondisi ekstreem, masih lestari tradisi di kalangan mereka bahwa bila mengajar, tidak boleh dibayar. Dengan premis ini, meningkatkan pendapatan guru sebagai satu-satunya instrumen kesejahteraan, tidak akan menyelesaikan masalah per-guruan-secara berkelanjutan. Pada satu generasi, mungkin bisa menjadi obat. Tapi generasi berikutnya, profesi ini akan diisi oleh gelombang guru yang memilih profesi ini sebagai sumber penghidupan. Apa tidak boleh? Boleh, kok. Tapi dijamin, pelakunya akan kecewa. Sebab profesi ini adalah profesi yang sangat jauh dari sejahtera dan glamour sebesar apapun gajinya. Kalau toh para pelakunya tampak bahagia, sejahtera, dan kaya, itu karena mereka, para guru, sudah sejiwa dengan profesinya. Gaji yang diterima, berapapun nilainya, dicukupkan dengan syukur. Karenanya, berkah langit turun dengan derasnya. Kami sejahtera dalam kekurangan karena belas kasih Ilahi.

Tapi bila dinilai dengan gaji semata, dibandingkan dengan teman-teman kami seangkatan, yang dulu saat kuliah nilainya setara, tentu akan berbeda bagai bumi dan langit. Tulisan ini saya persembahkan untuk teman-teman yang akhir-akhir ini sedang berusaha mendaftar sebagai dosen PNS.

Bersiaplah untuk kecewa bila yang anda cari dari profesi guru itu cuma sekedar pendapatan. Sebab gaji kami ini tidak seberapa. Kalau ingin kaya, pergilah ke dunia swasta atau setidaknya pegawai BUMN. Kalau anda cari santai, jadi petani saja.

Tidak ada ceritanya jadi dosen itu santai. Kami ini mirip dokter. Tidak punya waktu libur bahkan pada hari Sabtu, Minggu, dan hari besar.

Bila yang anda cari adalah berhidmat untuk pengetahuan maka gaji, tunjangan, pangkat itu cuma semat yang tidak penting. Sebab bos anda, pemerintah, tidak pernah peduli dengan hal itu.

Kami, para guru cuma dipandang sebagai angka nun jauh di atas sana oleh para executive dan legistative. Naik pangkat anda akan sulit sehebat apapun anda kecuali anda masuk dunia politik.

Status “Dadi masinis wae po, Yo? Kata Pak Jonan, “Gaji Masinis Sekarang Bisa Rp 13 Juta, Penjaga Pintu Rp 6,5 Juta”. Ora usah kuliah S2 apa maneh S3. Punya hari libur. Pulang kerja langsung tidur. Dosen, S3, Golongan IIIB paling 6 juta sebulan termasuk sertifikasi. Tidak punya libur, pulang masih lembur. Naik Pangkat sulit tak Teratur.Dadi Masinis wae po, yo? Dadi Masinis wae po, yo?” adalah sindiran satiris terhadap kondisiini.

Semoga yang memang sudah mantap melamar menjadi dosen PNS dengan niyat berhidmat untuk ilmulah yang diterima. Salam menjadi guru :D

Oleh: Dosen Jteti Ft Ugm – dari group Madrasah Peradaban.

gaza

Kami Bersumpah Tak Akan Meninggalkanmu Selamanya

Sungguh keterlaluan, jika situasi yang sedang riuh di piala dunia dan riuhnya pemilihan presiden di Indonesia telah mengaburkan dan melalaikan kita dari kepedulian kita terhadap apa yang sedang terjadi di Gaza!pildun

Selain Gaza, Suriah pun kembali bersimbah darah. Didapatkan kabar bahwa Basyar Assad kembali melakukan serangan pada 8 Juli lalu yang menewaskan 22 orang muslim dan mengakibatkan puluhan lainnya luka luka. Korban sipil Suriah sejak konflik tahun 2011 mencapai 150 ribu jiwa lebih. Jutaan mengungsi ke Negara-negara tetangga. Saya sendiri sudah bertemu dengan para pengungsi Suriah di Istanbul akhir Juni lalu. Mereka tegar, mereka tetap mampu menghadiahkan senyuman kepada kita yang datang kepada mereka. Allaah…

Suriah adalah bagian dari Syam negeri, yang dirahmati oleh Allah. Negeri Syam di mana dalam nash syariah akan menjadi tempat peperangan akhir zaman antara yang haq melawan kebatilan. Syam, adalah titik pusat keimanan muslim dunia. Negeri di mana para pesuruh Allah, orang terbaik setiap zaman masa lalu pernah diutus, dan hingga akhir zaman akan selalu menjadi indikator ummat terbaik. Negeri Syam.

Bukti lain, Syam sebagai indicator ummat terbaik setiap zaman.

Sebagai seorang pemuda, muslim.. setidaknya ukuran ini terbukti nyata di hadapan saya. Di Istanbul akhir Juni lalu saya temui seorang pemuda usia 29 tahun. Namanya Yasser. Aktifis anticoup bersama sejumlah kawan-kawannya yang kini diblack list oleh pemerintahan Al Sisi dari Mesir. Yasser dkk tak bisa pulang ke negerinya sendiri, terusir. Tapi jiwanya benar-benar merdeka, kualitas pemuda ini pun sangat luar biasa. Menguasai lebih dari 4 bahasa, retorika dan pidato yang memukau, menggerakkan jiwa-jiwa yang lain untuk bangkit. Dan yang lebih hebat lagi, ketika menjadi imam shalat jamaah suaranya indah sekali, masya Allah.

Rata-rata pemuda timur tengah, Syam telah menyelesaikan hafalan qurannya. Bagaimana dengan mayoritas pemuda di Indonesia? Malu rasanya. Inilah salah satu fakta indikator ummat terbaik selalu dinisbatkan pada bumi syam.

Sungguh, kitalah yang berhutang budi terhadap mereka. Syam, Suriah, Palestina. Rakyat Palestina. Karena mereka telah mewakili kita (umat islam seluruh dunia) menjaga dan bertahan di tanah waqaf ummat Islam, masjid suci al aqsa.

Kita teriak menangis dan kasihan kepada rakyat Gaza, iya itu sudah benar. Tapi sesungguhnya kitalah yang patut dikasihani. Mereka berdiri tegak, terusir, jatuh bersimbah darah demi menjadi membela tanah suci Al Aqsa, bagaimana dengan kita di Indonesia yang masih sibuk bahkan rebut sendiri sesama saudara kita hanya karena berbeda pendapat tentang demokrasi dan pemilihan presiden! Miris!

Untukmu Syam, Suriah, Gaza, dan seluruh saudara kami yang terdzalimi… Maafkan kami yang masih lemah. Maafkan kami yang masih sibuk dengan fitnah syubhat dan syahwat di negeri mayoritas berpenduduk muslim ini. Tapi.. kami bersumpah demi Allah.. tak akan meninggalkanmu, tak akan membiarkan mu sendiri selamanya!

Mari berikan yang terbaik semampu kita, untuk saudara-saudara kita di sana. gaza-gaza

Gontor-Kaderkan-Pemimpin-pemimpin-Baru

Kaderisasi Ulama Dunia – Robithoh ‘alam Islamy

Dalam rangka kaderisasi ulama, Ma’had ‘Idad aimmah wa du’at, Mekkah Al mukarromah, di bawah bimbingan Robithoh ‘alam Islamy, membuka Program Satu Tahun. (Program Diplom ‘Aam – Dirosat ‘Ulya, Pasca Sarjana). Bagi teman-teman yang berminat, bisa langsung cek dan penuhi persyaratannya ya.

I. Persyaratan:

  1. FotoCopy ijazah S1 yg sudah dilegalisir, atau scanan ijazah berwarna (ijazah bukan arab, harus diterjemahkan melalui penerjemah resmi)
  2. Scan Paspor warna
  3. Tazkiyah 2 orang (DDII, Muassasah Ta’limiyah, Dosen, Asatidz, tokoh agama dll)
  4. Pas foto 4×6 (4 lembar) pendaftaran ini untuk angkatan ke (37), insya Allah, kalo keterima berangkatnya hajian 2015.

II. Materi kuliah untuk dua semester:

  1. Tafsir
  2. Hadis.
  3. Siroh.
  4. Fiqih
  5. Ushul dakwah
  6. Fiqh dakwah
  7. Khitobah
  8. Adyan wa firoq
  9. Hafalan alquran (Juz 27 & 28)
  10. Tsaqofah Islamiyah
  11. Hadlir ‘Alam Islamy
  12. Aqidah.
  13. Mu’awwiqa�t fi dakwah.
  14. dll

III. Fasilitas:

  1. Mukafaah bulanan 850 Real.
  2. Asrama plus makan.
  3. Tiket Pesawar PP (untuk berangkat, dibawar sendiri terlebih dahulu, kemudian akan mendapat penggantian)
  4. Haji bersama Para Tamu undangan Robithah alam Islamy.
  5. lokasi dekat masjidil harom, memungkinkan untuk sholat berjama’ah dan umrah setiap saat.
  6. Ada daurah-daurah tambahan, dan kajian Ulama-ulama di Masjidil Harom bagi yang ingin menambah ilmu tanpa mengganggu kegiatan belajar mengajar.
  7. Kitab-kitab gratis. 8. dll IV: Cara pendaftaran: Semua berkas dikirimkan melalui kantor pos, ditujukan ke alamat ma’had (tertera di bawah formulir) V. Batas akhir: Tidak ada batas akhir, karena ini adalah program tahunan Robithoh alam islamy. Semua berkas yang masuk ke idaroh qobul Ma’had akan ditampung lalu dirapatkan untuk penentuan kelulusan.

http://www.itimams.net/index.php?option=com_content&view=category&layout=blog&id=51&Itemid=92

Barakallaah.

Cara Rasulullah Dicintai Musuhnya

Catatan untuk kita semua, kajian ini disampaikan oleh Ust Arifin Nugroho, tgl 17 Mei di Masjid Sunda Kelapa.

1. Byk para sahabat rasulullah saw dulunya adl musuh”/ org” yg benci pd beliau, seperti ‘Umar bin Khathab dan Khalid bin Walid.

2. Ada dua sikap rasulullah saw yg penting utk kita terapkan thd org” yg kita benci ato org” yg membenci kita: mendoakan kebaikan utknya dan membalas keburukan dgn kebaikan.

3. Kisah ‘Umar: Rasulullah saw prnh berdoa pd Allah spy Islam dimuliakan dgn ‘Amr bin Hisyam (Abu Jahl) ato ‘Umar bin Khathab, akhirnya doa tsb terkabul dgn msk Islamnya ‘Umar, yg stlh berhijrah bertrasaformasi menjadi sahabat yg amat mencintai rasululullah saw dan salah satu sahabat plg utama stlh Abu Bakr.

4. Moral lesson dari kisah tsb: jgn meremehkan ato meninggalkan kebiasaan mendoakan org yg tdk sejalan dgn kita dgn doa yg baik, rasulullah pun mencontohkannya. Ucapkan doa terbaik utk org yg tdk kita sukai krn bisa jadi Allah akan memberi hidayah kpd org tsb dari lisan kita. Ini jg utk mengubah sudut pandang kita thd sesuatu/seseorang yg tdk kita sukai. Mendoakan org yg tdk kita sukai tentu lbh “menantang” drpd mendoakan org” yg memang kita cintai.

5. Kisah rahib Yahudi (Zaid… Sy lupa namanya,hehe): seorang rahib/ pendeta yahudi yg berusaha mencari kejelekan dan kelemahan rasulullah saw tp tdk berhasil. Kisahnya ada di sirah nabawiyah, pd saat rasulullah berhutang kurma dan si pendeta menagih utang di saat blm jatuh tempo, dia menagih dgn cara kasar (mencengkeram baju rasulullah saw) di dpn para sahabat hingga ‘Umar minta izin pd rasulullah saw membunuh org tsb. Tetapi rasulullah justru memarahi ‘Umar dan menyuruh ‘Umar mengambil kurma yg terhutang plus tambahannya sbg bonus (krn ‘Umar telah membuatnya takut). Seketika itu jg si pendeta memeluk rasulullah dan menyatakan keislamannya. Dia terharu dgn kesabaran dan kemuliaan rasulullah saw. Bayangkan jika kita ada di posisi rasulullah, bisakah kita sabar?

6. Kisah wanita tua Yahudi yg selalu meludahi wajah rasulullah saw tiap bertemu, tapi rasulullah tdk prnh marah dan hanya membersihkan wajah beliau saja. Saat wanita tua itu sakit, beliau pun mendoakan dan mengunjunginya hingga wanita tsb terharu dan menyatakan keislamannya.

7. Kisah diatas menunjukkan bahwa rasulullah saw selalu membalas keburukan dgn kebaikan. Beliau yakin bahwa yg memberi hidayah adl Allah semata, shg beliau ingin menjadi perantara hidayah tsb.

8. Kisah Khalid bin Walid: Khalid selalu mendapat info” ttg kebaikan rasulullah dr saudaranya yg lbhi dulu msk islam.

9. Kisah dr mesir (kisah jaman modern) ttg seorang ustad dan seorang pemuda pemabuk yg berpenampilan kumuh: mrk dipertemukan dlm satu kereta. Slama perjalanan si ustad menceramahi pemuda ini dan si pemuda cuek aja krn teler. Bbrp thn berlalu dan mrk bertemu dlm suatu kajian islam, si ustad kaget stlh pemuda tsb menceritakan kisah pertemuannya dulu dgn ustad dan kondisinya skrg yg sudah berubah jd pemuda shaleh. Ternyata pemuda tsb tobat bkn krn ceramah si ustad, tp dia terharu krn selama berceramah di kereta dulu, si ustad menyelingi dgn minum, saat itu si pemuda jg kehausan dan ustad tsb menawarkan minumnya dan tetap meminum air tsb wlpn udh diminum si pemuda. Si pemuda terharu krn ustad tdk merasa jijik dgn minumannya, pdhl slama ini org” slalu jijik dan bahkan membuang benda” yg prnh kena sentuh pemuda tsb. Ini menunjukkan sikap menghormati lawan bicara dan tdk menggurui, wlpn saat itu dia sdg menasihati/menceramahi si pemuda.

10. Ketika kita sadar prnh menzalimi seseorang, maka itu adl anugerah.

11. Ketika kita merasa tdk prnhi menzalimi seseorang, maka itu adl bencana kesombongan.

12. Semangat jgn hanya utk diri sendiri, tapi hrs dialirkan ke jamaah dgn cara yg baik, ga cuma ngomong tp jg action, sperti rasulullah yg sedikit berbicara tp sekali berbicara begitu menyentuh dan tindakannya begitu menginspirasi.

13. Pentingnya mengenal rasulullah baik ciri fisiknya maupun kepribadiannya shg kita tdk asing dgn rasul kita.

14. Rasulullah tetaplah manusia, wlpn beliau dibebaskan dr dosa. Shg tdk ada alasan bagi kita utk ngeles “itu kan nabi, bisa sabar, lha kalo saya nih siapa” ini tdk baik, krn Allah pun menjelaskan bahwa rasulullah adl suri teladan yg baik bagi kita smua. Kalopun prnh melakukan kesalahan, Allah lah yg akan lgs menjaga beliau.

15. Sekilas ciri fisik rasulullah: beliau adl org yg bersih (ini hrs ditiru, mengingat di masa beliau, air sgt jarang dan tanah arab adl padang pasir gersang dan berdebu), wajahnya berseri (tdk pelit senyum, pdhl di arab masa itu org” jrg sekali tersenyum, kl di indonesia mgkn udh biasa tersenyum), beliau scr kseluruhan memiliki fisik yg sempurna dan kuat (krn gaya hidup sehat). Krn itu musuh” beliau (kafir quraisy) tdk prnh mencela dr segi fisik, yg mrk cela hanyalah “penyihir”, “penyair” dsb. Bahkan tdk ada yg mengatakan bahwa beliau pendusta krn sifat amanahnya yg terkenal (al amin), musuh” beliau pun sering “nitip barang” ke beliau. Beliau jg pandai menangkap sinyal dr para sahabatnya shg beliau amat dicintai mrk. Misalnya ketika ada yg sdg kelaparan, sedih, dan gembira beliau slalu empati dan peduli.

Demikian sharenya, smoga share yg sedikit dan amat terbatas ini tetap bisa menambah kecintaan kita pd rasulullah muhammad saw dan smoga kelak kita dipertemukan dgnnya, aamiin yaa rabbal ‘alamiin 

Oleh : Dania Diniari

“Tidak ada yang dapat menolak taqdir (ketentuan) Allah ta’aala selain do’a. Dan Tidak ada yang dapat menambah (memperpanjang) umur seseorang selain (perbuatan) baik.” (HR Tirmidzi 2065)

Tuhan Hanya Satu, Sementara Pintu Keluar Tidaklah Satu

Dalam roda kehidupan Allah telah tetapkan takdir terhadap hambaNya. Sejak zaman azali dan  semua telah ada Qadar (ukurannya) dan semua akan terjadi sesuai dengan kehendakNya.

Allah yang paling tahu kita, Dialah yang paling mengerti siapa kita, dan skenarioNya lah yang terbaik untuk kita. Tak perlu takut ataupun putus asa karena Allah selalu bersama hambaNya yang senantiasa berserah diri kepadaNya.

Di suatu zaman ada kisah salah seorang raja menjatuhkan hukuman mati terhadap seorang tukang kayu yang tidak jelas kesalahannya apa.

Berita tentang keputusan itu bocor kepada si tukang kayu sebelum pengumuman resmi keluar. Akibatnya ia tidak bisa memejamkan mata untuk tidur di malam itu.

Istrinya menasehati: “Tidurlah di malam ini seperti malam-malam sebelumnya. Tuhan itu hanya satu, sementara pintu keluar dari suatu masalah sangat banyak”.

Kalimat yang menentramkan itu tepat masuk ke dalam hatinya, hingga ia bisa menenangkan diri, dan ia pun bisa tidur di malam itu. Dia baru terbangun di pagi hari ketika pintu rumahnya diketuk oleh beberapa orang prajurit.

Wajahnya langsung menjadi pucat. Dia melihat kepada istrinya dengan pandangan putus asa, menyesal, dan sedih karena telah mempercayai kata-katanya semalam.

Dia membuka pintu dengan kedua tangan menggigil. Dia ulurkan tangannya ke arah pengawal supaya diikat.

Para pengawal yang datang itu berkata kepadanya penuh keheranan: “Raja sudah wafat, kami meminta kamu untuk membuatkan sebuah peti mati untuk baginda”.

Waktu itu juga wajahnya berubah karena tidak jadi dihukum mati. Kemudian ia melemparkan pandangan tanda mohon maaf ke arah istrinya.

Istrinya tersenyum.

Hikmahnya,  kadangkala seorang hamba sampai letih karena berfikir, sementara Allah yang memiliki semua rencana dan aturan. Kita sebagai orang beriman hendaknya bertaqwah dan bertawakkal kepada Allah untuk segala urusan yang kita tidak mampu kuasai dan tidak kita ketahui. Al quran telah memberikan contoh kisah, yang sebagai seorang mukmin kita harus mengambilnya.

Untuk para mukmin dan terlebih pemimpin, siapa yang merasa hebat karena jabatan, hendaklah ia mengingat Fir’aun. Siapa yang merasa hebat karena harta, hendaklah ia mengingat Qarun. Siapa yang merasa hebat karena keturunan, hendaklah ia mengingat Abu Lahab.

Kehebatan, kekuasaan dan kemuliaan hanya milik Allah satu-satunya. Dia berikan kepada siapa yang Dia kehendaki, dan Dia cabut dari siapa yang Dia kehendaki juga.

Nasihat lain utk penulis dan untukmu saudara-saudaraku… dalam kehidupan sehari-hari kita menghadapi berbagai macam ujian dan masalah. Jangan hukum masa depanmu dengan kondisi hari ini, Allah Maha Kuasa merubahnya dalam waktu sekejap. Tugas kita hanya berusaha dan terus berdo’a.

Diambil dari tulisan Mila Azkiyah, dari Zulfi Akmal. Disesuaikan tanpa mengurangi makna dan pesan yang disampaikan.

doa dan doa

“Tidak ada yang dapat menolak taqdir (ketentuan) Allah ta’aala selain do’a. Dan Tidak ada yang dapat menambah (memperpanjang) umur seseorang selain (perbuatan) baik.” (HR Tirmidzi 2065)

“Dan Tuhanmu berfirman, “Berdo`alah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS Al-Mu’min 60)

Doa yang perlu kita dawamkan dari rasulullah saw.

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِي دِينِي الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِي وَأَصْلِحْ لِي دُنْيَايَ الَّتِي
فِيهَا مَعَاشِي وَأَصْلِحْ لِي آخِرَتِي الَّتِي فِيهَا مَعَادِي وَاجْعَلْ الْحَيَاةَ
زِيَادَةً لِي فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلْ الْمَوْتَ رَاحَةً لِي مِنْ كُلِّ شَرٍّ

“Ya Allah, perbaikilah agamaku untukku yang mana ia merupakan penjaga perkaraku. Perbaikilah duniaku yang di dalamnya terdapat kehidupanku. Perbaikilah akhiratku untukku yang di dalamnya terdapat tempat kembaliku. Jadikanlah hidupku sebagai tambahan untukku dalam setiap kebaikan, serta jadikanlah matiku sebagai istirahat untukku dari segala keburukan.” (HR Muslim 4897)

anakanak

Pentingkah Memaksakan Anak Usia Dini dan SD Wajib Bisa Baca Tulis Hitung?

Seorang guru di Australia pernah berkata kepada saya

“Kami tidak terlalu khawatir jika anak2 sekolah dasar kami tidak pandai Matematika” kami jauh lebih khawatir jika mereka tidak pandai mengantri.”

“Sewaktu ditanya mengapa dan kok bisa begitu ?” Saya mengekspresikan keheranan saya, karena yang terjadi di negara kita kan justru sebaliknya.

Inilah jawabanya;

  1. Karena kita hanya perlu melatih anak selama 3 bulan saja secara intensif untuk bisa Matematika, sementara kita perlu melatih anak hingga 12 Tahun atau lebih untuk bisa mengantri dan selalu ingat pelajaran berharga di balik proses mengantri.
  2. Karena tidak semua anak kelak akan berprofesi menggunakan ilmu matematika kecuali TAMBAH, KALI, KURANG DAN BAGI. Sebagian mereka anak menjadi Penari, Atlet Olimpiade, Penyanyi, Musisi, Pelukis dsb.
  3. Karena biasanya hanya sebagian kecil saja dari murid-murid dalam satu kelas yang kelak akan memilih profesi di bidang yang berhubungan dengan Matematika. Sementara SEMUA MURID DALAM SATU KELAS ini pasti akan membutuhkan Etika Moral dan Pelajaran Berharga dari mengantri di sepanjang hidup mereka kelak.

”Memang ada pelajaran berharga apa dibalik MENGANTRI ?”

”Oh iya banyak sekali pelajaran berharganya;” jawab guru kebangsaan Australia itu.

  1. Anak belajar manajemen waktu jika ingin mengantri paling depan datang lebih awal dan persiapan lebih awal.
  2. Anak belajar bersabar menunggu gilirannya tiba terutama jika ia di antrian paling belakang.
  3. Anak belajar menghormati hak orang lain, yang datang lebih awal dapat giliran lebih awal dan tidak saling serobot merasa diri penting..
  4. Anak belajar berdisiplin dan tidak menyerobot hak orang lain.
  5. Anak belajar kreatif untuk memikirkan kegiatan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi kebosanan saat mengantri. (di Jepang biasanya orang akan membaca buku saat mengantri)
  6. Anak bisa belajar bersosialisasi menyapa dan mengobrol dengan orang lain di antrian.
  7. Anak belajar tabah dan sabar menjalani proses dalam mencapai tujuannya.
  8. Anak belajar hukum sebab akibat, bahwa jika datang terlambat harus menerima konsekuensinya di antrian belakang.
  9. Anak belajar disiplin, teratur dan kerapihan.
  10. Anak belajar memiliki RASA MALU, jika ia menyerobot antrian dan hak orang lain.
  11. Anak belajar bekerjasama dengan orang2 yang ada di dekatnya jika sementara mengantri ia harus keluar antrian sebentar untuk ke kamar kecil.
  12. Anak belajar jujur pada diri sendiri dan pada orang lain

dan mungkin masih banyak lagi pelajaran berharga lainnya, silahkan anda temukan sendiri sisanya.

Saya sempat tertegun mendengarkan butir-butir penjelasannya. Dan baru saja menyadari hal ini saat satu ketika mengajak anak kami berkunjung ke tempat bermain anak Kids Zania di Jakarta.

Apa yang di pertontonkan para orang tua pada anaknya, dalam mengantri menunggu giliran sungguh memprihatinkan.

  1. Ada orang tua yang memaksa anaknya untuk ”menyusup” ke antrian depan dan mengambil hak anak lain yang lebih dulu mengantri dengan rapi. Dan berkata ”Sudah cuek saja, pura-pura gak tau aja !!”
  2. Ada orang tua yang memarahi anaknya dan berkata ”Dasar Penakut”, karena anaknya tidak mau dipaksa menyerobot antrian.
  3. Ada orang tua yang menggunakan taktik dan sejuta alasan agar anaknya di perbolehkan masuk antrian depan, karena alasan masih kecil capek ngantri, rumahnya jauh harus segera pulang, dsb. Dan menggunakan taktik yang sama di lokasi antrian permainan yang berbeda.
  4. Ada orang tua yang malah marah2 karena di tegur anaknya menyerobot antrian, dan menyalahkan orang tua yang menegurnya.
  5. dan berbagai macam kasus lainnya yang mungkin anda pernah alami juga.?

Ah sayang sekali ya…. padahal disana juga banyak pengunjung orang Asing entah apa yang ada di kepala mereka melihat kejadian semacam ini?

Ah sayang sekali jika orang tua, guru, SEKOLAH2 dan Kementerian Pendidikan kita masih saja meributkan anak muridnya tentang Ca Lis Tung (Baca Tulis Hitung), Les Matematika dan sejenisnya. Padahal negara maju saja sudah berpikiran bahwa mengajarkan MORAL pada anak jauh lebih penting dari pada hanya sekedar mengajarkan anak pandai berhitung.

Ah sayang sekali ya… Mungkin itu yang menyebabkan negeri ini semakin jauh saja dari praktek-praktek hidup yang beretika dan bermoral. ?

Ah sayang sekali ya… seperti apa kelak anak2 yang suka menyerobot antrian sejak kecil ini jika mereka kelak jadi pemimpin di negeri ini ?

Semoga ini menjadi pelajaran berharga bagi kita semua para orang tua juga para pendidik di seluruh tanah air tercinta. Untuk segera menyadari bahwa mengantri adalah pelajaran sederhana yang banyak sekali mengandung pelajaran hidup bagi anak dan harus di latih hingga menjadi kebiasaan setiap anak Indonesia.

Yuk kita ajari anak kita untuk mengantri, untuk Indonesia yang lebih baik,

Yuk kita mulai dari keluarga kita terlebih dahulu, … mau ?

Salam syukur penuh berkah…

Ayah Edy Parenting

berbagi hikmah, semangat dan keberkahan

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,846 other followers